[Tantangan 6] Mukbang Yuk...


"Alamakkkkkk, tidak kuat akuuuu," suaraku bergema diseantero ruangan warung makan tersebut. Dan kemudian seluruh mata para pengunjung restauran terkenal tersebut menuju saya, menusuk tajam kesanubari seakan-akan memberitahu saya "Berisik tau."

Mulut terasa terbakar, perut terasa panas, peluh-peluh keringat mulai bercucuran padahal tempatnya ber-AC dingin semeriwing. Namun, saya merasa panas apalagi dengan makanan yang kesemuanya super pedas (level 5 loh).

Mampus deh, besok bakalan bolak-balik kamar mandi nih. Sudah tau perut tidak bisa menerima yang pedas-pedas masih saja sok mau mukbang yang pedas. Terkadang hal-hal tersebut membuat saya masa bodo akan sakit tersebut.

Set dahhhh, ini malah nekat se nekat-nekatnya mau makan yang super hot tersebut sudah tau tuh perut enggak tahan dengat yang pedes. Dan berakhir dengan sakit perut yang dhasyat pagi ini. Tau enggak, ini sudah ke 5 kalinya dan kerennya tetap bisa menuliskannya di blog (halah iki loh abang yang ngebantuin). 

Masih ingin mukbang lagi? Jawabannya tidakkkkk, cukup sekali itu saja. Tak akan ada lagi mukbang yang ke 2, ke 3 dan seterusnya. Hanya sekali itu saja saya akan mukbang bersama teman-teman. Walaupun kesemuanya ditraktir tetap saja enggak cukup sampai disini.

Nah, kalau traktiran yang lain tanpa ada pedas, baru boleh nih mukbang-an sampai puas makannya. Dan tak perlu lagi was-was akan kepedesan. Saya rasa cukup sudah tidak ada lagi drama mengenai kepedasan yang membuat sengsara perutku.

Ah, sudahlah cukup sampai disini pembahasan yang unfaedah ini. Dari pada ujung-ujungnya nanti dibully sama netizen yang selalu nyinyir kalau ada sesuatu yang membuatnya selalu iri dengki. Stopppp, sudah saatnya untuk mempublis tulisan ini sebelum kuotanya dimatiin kakakku tersayang.  

Comments

  1. Kalo liat yg gratisan kayaknya enak.. Tpi paas nyoba ga taunya efeknya lbh mihil dr yg gratisan.. Kyknya kudu di setop aja 😁

    ReplyDelete

Post a Comment