[Tantangan 18] 4 Tips Ketika Ingin Ganti Ponsel


Ponsel sudah menjadi bagian dari gaya hidup moderen masyarakat sekarang ini. Pastinya dengan tujuan untuk mempermudah kehidupan sehari-hari penggunanya. Namun, ponsel tidak memiliki jangka hidup selamanya. Terkadang daya tahan ponsel bisa juga menurun.  

Apabila ponsel mengalami baterai mulai cepat habis atau bahkan apps yang mulai sering berhenti sendiri. Ini harus diperhatikan dan dijadikan pertimbangan apakah sudah waktunya untuk mengganti ponsel. Dengan berbagai macam ragam ponsel membuat kita harus cermat dalam memilih mana yang sesuai dengan kebutuhan. Gimana sih caranya?

Kenali Kebutuhanmu
Apakah kamu gamer? Seberapa sering kamu akan menggunakan ponsel untuk bermain? Seberapa cepat kira-kira baterai ponselmu akan berkurang? Atau kamu lebih suka selfie atau memotret? Perhatikan kualitas kamera ponsel yang kamu taksir.  

Sekarang ini sudah mulai bermunculan ponsel dengan berbagai macam fitur-fitur yang menurut saya sudah melebih dari perkiraan kita selama ini. Ada baiknya untuk selalu membeli ponsel dengan sesuai kebutuhan untuk digunakan apa ponsel tersebut.       

Sesuaikan Timing
Hindari atau bahkan jangan sama sekali membeli ponsel pada saat model tersebut baru saja dirilis. Pastinya harganya masih mahal sekali. Ada pengecualian diberikan jika ponsel lamamu sudh mengalami kerusakan yang sangat parah sekali. Baru deh ponselnya diganti.    

Tunggulah beberapa bulan, biasanya sih harganya akan mengalami penurunan. Nah, ini dia carilah promosi dari berbagai penjual terpecaya. Biasanya dengan cara begini kita akan mendapatkan harga yah bisa dibilang miring lah dari harga resminya. 

Sesuai Budget yang Ada
Ingat nih, jangan memilih ponsel mahal dengan fitur yang seabrek kalau kamu tidak akan memakai semua fiturnya (kembali ke pasal 1). Nih, pertimbangkan baik-baik untuk membeli ponsel yang murah, namun sudah dilengkapi dengan fitur-fitur yang cukup dengan kebutuhanmu sehari-hari.

Kalau budgetnya pas-pasan ada baiknya pilih yang murah namun fitur-fiturnya yang lengkap. Jadi yah, harga murah tapi fitur-fiturnya tak murahan. Banyak sekarang telah beredar ponsel yang keren tapi dengan harga yang tak terlalu menguras kantong kalian.

Dukung Servis dan Garansi
Ini nih yang penting sekali untuk kita ketahui. Tidak semua produsen ponsel memberikan jaminan servis center dan garansi terhadap produknya. Perhatikan dimana tempat servis terdekat dengan tempat tinggalmu. Mudah untuk diakses ataukan kamu harus pergi ke kota lain dulu.

Usahakan deh, memilih ponsel yang resmi masuk ke Indonesia sehingga jika ada masalah dengan ponselmu bisa langsung ditukar atau mendapatkan servis yang memadai. Gampang kan, jadi tidak usah deh beli ponsel dipasar gelap. Ada baiknya untuk beli yang resmi saja.   

Cukup simpelkan, ada baiknya kita perlu menerapkannya dalam membeli apapun itu tidak hanya mengenai ponsel saja. Tapi membeli barang-barang elektronikpun kita bisa menerapkan tips ini. Hemat dalam segala hal termasuk dalam pembelian barang-barang gadget atau elektronik.

Soalnya pengalaman pribadi sih, disaat membeli sebuah elektronik tanpa memikirkan harganya yang mahal. Dengan senaknya mengeluarkan uang dan tanpa memikirkan dukungan servis dan garansinya. Namun, mengapa belum genap 3 bulam sudah mengalami kerusakan.

Ternyata kaget juga ternyata servis centernya disini tidak ada dan mengenai garansi hanya sampai 6 bulan saja. Dan barang tersebut harus di kirim ke Jakarta untuk perbaikan. Kejengkelan demi kejengkelan terus berkecamuk di dada. Sesak rasanya dengan mahal-mahal di beli ternyata KW SUPER dan saya akhirnya merasa ditipu.   

Ada baiknya untuk selalu berhati-hati dalam membeli gadget dan elektronik. Kan, percuma saja kalau mengeluarkan uang banyak tapi barangnya tidak bagus. Teliti sebelum membeli, perlu dan patut dilakukan agar tidak merasa tertipu dalam membeli.

Comments

  1. Makasih koh.. lagi pengin ganti smartphone, tapi nunggu budget cukup ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama kak, iya nih sama juga lagi nunggu uang THR cair biar bisa nambah kekurangannya.

      Delete
  2. Biasanya klo aq ganti ponsel itu karena ponselnya sudah terlalu lemot dan tidak bisa diisi apa-apa lagi. Ganti ponselnya yg RAM lebih tinggi dari sebelumnya dan sesuai kantong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mbak, terkadang sangking lemotnya rasanya ingin membantingnya. Tapi sayang juga banyak kenangan di ponsel tersebut.

      Delete
  3. Kalau hp saya entah hp apa ini ya belinya. Pokok bisa buat foto bagus dan mendukung jual beli online ajaaahh .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bingung juga, budget pas-pasan tapi ingin spek yang wow. Yang terpenting adalah kebutuhan akan ponsel tersebut.

      Delete
  4. Nah iya, kak. Harus cek tempat servisnya di mana. Soalnya pernah punya hape nexia, jaman dulu. Belum ada service center di bekasi. Mau ga mau kudu jauh buat repair doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sih, kalau servisnya jauh kita kan tidak bisa mengawasi keadaan hp tersebut.

      Delete
  5. Aku sih prinsipnya kalau masih bisa dipake kenapa harus ganti. Tapi sekarang butuh RAM yang lebih gede. Jaman sekarang emang memerlukan banyak aplikasi. Bingung mau ganti apa, yang pasti bisa mendukung untuk traveling. Apa ada saran Koh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sudah 4 tahun lamanya saya pakai, kini kinerjanya sudah mengalami penurunan dan kayanya perlu diganti.

      Delete
  6. Saya juga udah pengen ganti ponsel karena kurang bagus performa kameranya. Besok deh mau ikutan lomba blog bulan Juli karena berhadiah ponsel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiiikkkk, ditunggu info lombanya mas Amir Mahmud. Jadi pengen ikutan juga nih.

      Delete
  7. Aku jarang sih ganti ponsel. Biasanya ganti kalau udah benar-benar butuh banget karena yang lama udah gak maksimal. Tapi bener nih, harus beli di tempat yang resmi, biar kalau kenapa-kenapa jelas mau benerinnya kemana ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, awet juga mbak ponselnya, Saya sudah 4 tahun lamanya hingga perlu diganti karena sudah lemot banget.

      Delete
  8. Saya sendiri dlm penggunaan aplikasi di ponsel hanya beberapa dan yg sering digunakan saja.

    Klo Aplikasi seperti game gak pernah terpasang. Selain maennya gak bisa juga bakal mempengaruhi performa dari ponsel. Kan sayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama nih, saya enggak sama sekali ada games. Tapi saya suka sekali fotoghrapy hingga memory penuh dan ngehang.

      Delete
  9. Punya ponsel emang kudu harus sesuai budget yg ada ya koh. Jangan sampai deh beli ponsel aja kudu kredit. Kikiki. Tapi sejak menikah, saya gak pernah lagi beli ponsel sendiri, selalu dapat lungsuran suami. Kebetulan satu hobi suami yg gadget addict gak bisa saya bantah. Sudah sejak sebelum menikah orangnya begitu, huhuhuhu. Enaknya ya saya dapat warisan hp bagus-bagus terus. Gak enaknya ya itu, diam-diam baru 6 bulan atau baru setahun dia udah ganti hp. Pusing pala emak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya donk mbak mutia. Jangan sampai kredit mbak bunganya itu bikin ngerik menjadi harganya mahal dari harga sebenarnya.

      Delete
  10. Hp udah jd kebutuhan primer saya hehe, biasanya 2-3 tahun saya ganti meski blm rusak, karena takut data ilang kl kburu rusak. Cuma hapenya yg saya beli yg sedang2 saja, HP china hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama nih bang, terkadang banyak dokumentasi yang tersimpan. Apabila sudah mengalami hal yang tak diinginkan buru-buru deh diselamatkan filenya

      Delete
  11. Kokoh, ya ampun ini sama banget dengan yang aq alami kemarin. Aq masih sayang2, tapi nggak tahan juga dengan lolanya hp ini. Akhirnya beli hp baru . Apa emang tiap tahun kita mesti ganti hp ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama nih, kayanya perlu mengganti ponsel juga. Terkadang begitu banyak pilihan membuat saya bingung. Mana budgetnya pas-pasan lagi.

      Delete
  12. Betul banget, sebelum beli ponsel kita harus mengenali dulu kebutuhan kita. Sayangnya dulu saya lupa itu, padahal sebenarnya butuh kamera yang bagus buat ambil foto. Tetapi saya milih yang memorinya banyak. Sekarang jadi pengen beli lagi yang kameranya bagus. .. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, mbak jangan salah memilih ada baiknya tentukan kegunannya sebelum membelinya. Tapi sekarang sih ada dengan kamera yang super dan ramnya gede

      Delete
  13. Saya tipe orang yang gak terlalu pengen ganti HP gara-gara pergaulan. Selama kamera masih jalan, dan memori serta RAM masih mendukung, belum pengen ganti HP. Mungkin nanti kalo udah ada salah satu fungsi yang gak mendukung lagi buat kerja bakal ganti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap mbak, terkadang kita terlalu sayang dengan ponsel yang sudah ada. Ternyata sulit untuk menggantinya.

      Delete
  14. Pernah pengalaman beli hp dengan harga lumayan mahal, tapi saat mau menjual kembali harga jualnya anjlok banget.

    Makanya sekarang lebih memilih hp dengan sesuai kebutuhan,fungsinya terutama budget yang ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, mbak untuk apa beli mahal-mahal kalau akhirnya harga jualnya anjlok.

      Delete
  15. Selain budget emang harus perhatikan after salesnya ya, jangan sampai pas ada masalah, ternyata nggak ada service centernya di kota tempat tinggal kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harus ini kalau after salesnya jauh bikin bingung kalu ponselnya rusak harus diperbaiki ke kota yang jauh.

      Delete
  16. wah bener banget tuh, terima kasih infonya koh. aku ganti gadget kalau udah lemottt bgt atau kaya kmrn kalau dikasih suami wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mbak, wuihhh enaknya kalau ada yang ngasihin terkadang saya juga seperti itu dapat hibahan dari kakak saya.

      Delete
  17. Akhir 2019 saya baru ganti ni koh..
    Jadinya masih bagus performanya. Sebelumnya saya pake tab lama yang disimpan karena smarrsmart terjatuh saat mengendarai motor. Saya beli online malah.. syukurnya gak ada masalah sudah lebih 4 bulan ini pemakaian. Saya cari dulu toko terpercaya (yang punya rating bagus) dan juga pas ada promonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya nih mbak terkadang kita perlu juga untuk memilih toko yang terpecaya. Jangan sampai salah pilih.

      Delete
  18. Aku kapan Hari Keliling Balikpapan untuk untuk mencari harga ponsel yang paling murah dari tipe yang aku mau (buat suami sih) dan aku takjub dong karena ternyata yang paling murah itu malah ada di kebun sayur.

    Oh ya service center Emang penting banget sih harus ada di tempat itu menjadi pertimbangan kenapa aku nggak beli hape kalau pas ke Jakarta, jarak harganya pasti akan lebih murah kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, tapi kalau menurut saya sih haru berhat-hati juga saat membeli ponsel di kebun sayur terkadang kita dapat juga yang black market.

      Delete
  19. Benar banget koh tipsnya, memang harus disesuaikan dengan kebutuhan bukan dengan gengsi. Biarlah hape biasa asal bisa memenuhi kebutuhan kita, daripada hp dibeli mahal-mahal tapi sering gak ada pulsa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip banget memang harus seperti itu ngapain juga beli mahal-mahal kalau enggak terkapakai dengan maksimal.

      Delete
  20. saya ganti ponsel kalo gak ilang, ya emang udah rusak parah enggak bisa di pakai, haha. anaknya mageran banget untuk beli hp apalagi cuma sekedar untuk gaya-gayaan deuh. emang bener sih sesuaikan sama kebutuhan tuh, kalo hp yang skrg masih bagus kenapa harus beli baru, kecuali di kasih wkwkkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, mbak kecuali hadiah dari menang lomba atau endorsan. Dapat gratisan enak juga.

      Delete
  21. Ponsel sy sdh full memorinya jadi solusinya install uninstall aplikasi secara bergantian...tinggal nunggu kebaikan hati si batere supaya tetap kuat berkinerja..maklum empunya masih ngumpulin pity buat beli hengpong baru hehe.. Btw tips nya boleh juga koh...sy simpan nih artikelnya..mksh ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan mbak Fitri. Terkadang kalau sudah mulai lemot ada baiknya untuk mulai mikir ganti ponsel yang sesuai dengan budget yang ada.

      Delete
  22. Sangat miris ya.. Terlanjur harganya setara ori lao ternyata KW SUPER bikin gregetan juga tuh, tp untungnya senang pakai hape biasa2 saja asal garansi resmi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, bikin jengkel juga beli mahal-mahal ternyata KW kan bikin gondokan.

      Delete
  23. saya kurang ngerti soal gadget dan elektronik. biasanya soal service dll saya serahkan suami saja. nanti suami yg jelasin dan benerin. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ok mbak..., saya juga kadang-kadang nanya sama kakak kalau ini bagus enggak kalau yang itu bagaimana? Ternyata jawabannya sangat puas.

      Delete
  24. Kalau aku, beli ponsel adalah tergantung spek apa yang memenuhi kebutuhan. Merek? Asal sudah established di Indonesia paling nggak 1 tahun dan penjualan mereka bagus, aku akan pilih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas adakalanya juga kita melihat seberapa terkenalnya produk tersebut di Indonesia baru deh beli.

      Delete
  25. Ponsel ini adalah barang yang menunjang banget buatku tapi harganya yang gak murah bikin aku benar-benar harus selektif dalam milihnya. Sesuaiin budget itu sih, biasanya aku browsing dulu yang sesuai sama budget dan spesifikasi yang kumau. Dan cari diskonan kalau ada, hehe. Merk sih aku gak terlalu mikirin tapi ya gak yang abal-abal juga

    ReplyDelete
  26. Aku juga lagi pikir-pikir buat ganti gadget, Ko. Selama ini pake tab dengan layar 8, 4 inchi selama 6 tahun. Kayaknya udah terbiasa dengan layar gede begini. Dan, betul kalo beli pas baru lahnching mihill banget. Mending tunggu beberapa waktu, deh

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

[Tantangan 11] Menjadi Wirausaha Di usia Muda? Mengapa Tidak

Ketika Deadline Menjadi Asik dengan Asus VivoBook Ultra A412FL.-i5.